The Doll

large

THE DOLL | by Apreelkwon
Lay | Mystery| PG | Drabble
Summary : Lay hanya iseng untuk menelfon adiknya, tapi…


Lay sedang beristirahat dari tugas kantornya. Projek implementasi membuatnya harus pergi meninggalkan rumah, diam ditempat proyek selama kurang lebih 5 bulan. Pahit dan manis Lay rasakan. Pertama dia bahagia karena di tempat yang jauh dari rumahnya ini dia mendapatkan banyak pengalaman, ah mari kita perjelas pengalaman ini adalah sosok perempuan. Kedua, dia merasa sedih karena sering kali merindukan rumah, ibunya, ayahnya, adik perempuannya, bahkan anjing gemuk milik mereka.

Masih bersandar di kursi putar yang sangat empuk, Lay mengeluarkan ponsel putih miliknya lalu membuka browser hendak bermain sosmed sebentar. Ketika halaman utama salah satu sosmed terbuka, Lay disambut dengan status adik perempuannya, yang berbunyi seperti ini :

Zhang Meilin : 10 menit yang lalu

‘Sejak kepergian kakaku, entahlah rumah menjadi sangat sepi. Kapan dia pulang, aku rindu dengannya. Jika dia pulang nanti, aku akan mengajaknya bermain dengan ayah dan ibu,’

Lay tersenyum membacanya. Dengan segera dia membuka halaman profile adiknya dan disana banyak rentetan statusnya. Ah, anak ini memang demam sosmed fikir Lay. Menyapu ke bagian bawah halaman profile adiknya, Lay berencana membaca status adiknya sejak dia pergi dari rumah. Dia pasti sangat merindukan Lay.

Zhang Meilin : 28 Desember 2014

‘Hati – hati Lay-ge, Ingat pesanku jangan lupa menelfon kami disini atau akan kucabut statusmu sebagai kakaku.’

Zhang Meilin : 01 Januari 2015

Happy New Year! Terimakasih Lay-ge untuk skypingnya. Ayo kita lakukan lagi’

Zhang Meilin : 20 Januari 2015

‘Aku butuh kakaku ketika beradu mulut dengan Ibu seperti ini. Ayah tidak pernah mendukungku.

Lay ingat hari itu, ketika adiknya menelfon lengkap dengan suara tangisnya. Ya, anak perempuan remaja memang sering bersitegang dengan ibunya karena berbeda paham. Termasuk Meilin, Lay hanya bisa menasehatinya dan tetap bersikap baik pada ibu.

Zhang Meilin : 02 Februari 2015

Seems like they hate me so much! Lihat saja, aku akan membenci kalian lebih besar’

Mata Lay mengerjap, tunggu status macam apa ini? Dengan segera Lay mengklik bagian komentar. Disana dipenuhi dengan teman – teman Meilin, ah mungkin ada masalah dengan temannya –Fikir Lay.

Zhang Meilin : 10 Februari 2015

‘Lihat kurang baik apa aku ini, akhir – akhir ini aku adalah yang bertanggung jawab membersihkan rumah dan memasak untuk Ayah dan Ibu. Lay-ge aku anak yang baik bukan?’

Lay tersenyum. Ya, hari itu dimana adiknya menelfon dan bilang dia membiarkan Ayah dan Ibu hanya menonton TV sedangkan dia yang membereskan rumah dan memasak.

Zhang Meilin : 28 Maret 2015

‘Bawakan aku boneka baru!!!!’

Dan rentetan status adiknya berakhir disana. Lay menutup jendela browsernya dan mencari nomor adiknya berencana menelfonya. Kalau diingat – ingat, selama ini Lay hanya berhubungan dengan adiknya saja, selalu Meilin yang mengangkat telfon. Siang ini dia juga ingin berbicara dengan Ibu dan Ayahnya.

Lay Ge…!!!” teriak suara disebrang sana ketika panggilan sudah tersambung.

Lay tertawa mendengar suara nyaring Meilin. “Hahahha, kau merindukanku Mei? Apa kabar?”

Sangat Ge! Aku baik – baik saja, Kapan Ge pulang?

“Ehm, sekitar seminggu lagi mungkin. Kau menginginkan sesuatu? Aku baca sosmed mu kau menginginkan boneka baru, haruskah aku belikan?”

Meilih terdengar tertawa. “Tidak perlu Ge, dengan Ge pulang saja sudah cukup..

Lay kembali tersenyum. Adiknya manis bukan. Lay baru akan mengajukan pertanyaan lainnya, tapi pendengarannya mendapat suara aneh dari sebrang sana. Apa yang sedang Mei lakukan? “Kau sedang apa Mei?” tanya Lay.

Aku? Ah, aku sedang mencuci dua boneka ku Ge. Mereka sudah sangat bau,

“Sejak kapan kau rajin begitu? Sampai boneka saja kau cuci,” timpal Lay sambil tertawa.

Ugh! Ge mereka bau sekali, setiap aku menyisir rambutnya, rambutnya malah akan copot lengkap dengan kulit kepalanya,

“Eung?”

Lalu, Arghh!!!” Mei terdengar menjerit.

Lay bangkit dari duduknya, dia merasa kaget. “Hei ada apa Mei!”

Bukan apa – apa Ge, barusan mata si boneka lepas, menggelinding tepat ke kakiku. Seperti tomat ceri yang busuk Ge, berlendir dan tentu sangat bau, hahahha

Lay tidak menjawab, dia nampak berfikir mencoba menerka boneka macam apa yang sedang Mei cuci. Rambut yang copot bersama kulit kepala, bau menyengat, bola mata busuk, Lay gamang apa sungguh itu hanya boneka?

“Mei apa kau yakin kau sedang mencuci boneka?”

Iya ge, memang kenapa? Ugh! Ini bau busuk sekali,

Lay tidak menjawab lagi, yang terfikir adalah bisakah dia mempercepat jadwal kepulangannya hari ini juga?

.

.

-Kkeut.

Note : Ini bukan cryptic story, tapi ada misteri yang harus kalian pecahkan juga disini ^^

49 thoughts on “The Doll

  1. boneka itu….

    orang tuanya Lay….

    Astaga!

    Aku udah mulai curiga pas adeknya Lay berantem sama orang tuanya terus makin kebawah kayak makin yakin gitu apalagi pas dia bilang dia yg beres2 rumah trs orang tuanya cuma nonton tv.Ditambah yang ngangkat tlp Lay selalu adeknya.
    Ada rasa jijay gimana gitu pas percakapan si Meilin kayak nyuci boneka-padahal itu orang tuanya- .Dia kedengerannya bahagia bgt.Ew.Aku sih nebaknya,ortu Lay pilih kasih,mungkin mereka lebih sayang Lay daripada Meilin.Tapi tetep aja itu perbuatan terkutuk.Ku kutuk jadi batu baru tau rasa si Meilin.

    oiya creepy storynya adain lagi dong kaakkkk,hehehehehehe ^^

  2. ugh, dr kata ‘Seems like they hate me so much! Lihat saja, aku akan membenci kalian lebih besar’ mungkin si adik udh berencana buat ngebunuh orang yg di maksud kemungkinan ‘ke-2 orang tuanya’ nah tepatnya ada rasa kaya gni dr perdebatan dgn ibu -nya? dan ayah yg tdk mau mendukung.
    dan dr sini “Ugh! Ge mereka bau sekali, setiap aku menyisir rambutnya, rambutnya malah akan copot lengkap dengan kulit kepalanya,” aku mkin yakin kalau yg di maksud 2 boneka itu adalah orangtuanya. Aigoo aku ngga hbs pkir ada boneka ber bau ‘busuk’ ho’oh:’D ah eon fanfic ini sukses bkin aku ga mau ke kmr kcil :’v

  3. Hai kak aku balik lagi dan langsung ke kolom komentar :p
    2 boneka itu jangan” ayah dan ibu, dan zhang meilin itu.. Sayko? Sikopat? Down syndrom?

  4. wah sudah nebak klau boneka itu org tua nya soal nya dari status yg di bikin meillin uhh sumpah sadis banget edek nya lay..ya udh lay gk usah plang aja dari pada nnti jdi boneka bru nya meillin daebakk dehh🙂

  5. ?…?…????

    Ini adiknya ceritanya lg ngebunuh ortunya? ini ceritanya kyk Pathcode ini… tp kyknya feelnya dpt deh, cuman synya aja kyknya yg gk bisa menebak apa itu.

    byk yg berkata bahwa adiknya ngebunuh ortunya, mknya Lay ingin sekali pulang. mencuci boneka menggunakan mesin cuci. berarti kenyataannya dia sdgn membunuh ortunya… euh kejemnyaaa…

  6. ‘Rambut yang copot bersama kulit kepala, bau menyengat, bola mata busuk, Lay gamang apa sungguh itu hanya boneka?’ Ini bner2 bkin aku ngebayangin si meilin itu psikopat gila yg bunuh ortunya dan sekarang lagi nunggu kkak nya pulang buqt dijadiin boneka baru, tentu aja dia bilang ckup ge pulang aja, gk perlu dibeliin boneka baru, karna lay bakal dijadiin boneka ketiganya! Jeeeeez

  7. Ihikssss aku tau dua boneka yang dimaksud si mei mei kak, aku tauuuuuuu 😭

    Astaga, uda alama banget ga gelindingan disini hahah😄
    Cuss lagi ah wuuhuuuuuu~~~😄

  8. ya ampun.. itu berarti bonekanya kedua orang tua lay sma adiknya ya.. duhh.. ckckck.. dasar anak durhaka-,- /plakk (o ya kak.. ini aku, fluffpink. ganti ID name ceritanya..)

  9. bonekanya ada dua?
    kalau orangtua ada dua.
    rambutnya tercabut bersama kulit kepalanya.
    orang tua ‘kan rambutnya suka rontok gitu, eh!
    berarti yang adiknya bunuh itu orang tuanya dong? benar?
    klo benar berarti ngeri banget. iiihhh..
    terus klo Yixing pulang, dia jadi korbannya? ih!
    ada apa dengan adiknya Yixing?

  10. oke pertama tama merinding😄
    1. aku menebak kalau ni adiknya Lay Mei dia itu ‘merasa’ selalu dikucilkan atau dibenci sama keduaorangtuanya
    2. Mei gk tahan lagi dia udah nurut tapi nggk dituruti waktu dia mau boneka baru
    3. trus akhitnya tuh si Mein ngebunuh kedua ortunya

    bener gak sih? hihi

    • ada yang salah sama anak ini.
      Sebenarnya sejak status yang bilang dia beres2 rumah, dia udah bunuh dua orang tuanya (kenyataan orang tuanya hanya diam)

      terus pasal bonek baru,
      silahkan sinkronisasikan dengan kalimatnya pas dia ngobrol sama Lay “Tidak perlu Ge, dengan Ge pulang saja sudah cukup..”
      ^^

  11. idih ksian bet klo yixing polos lugu nantinya bkln kena giliran keganasan adeknya… adeknya emg gila gtu ya eon?psikopat ato cmn iri sma ksih syang ortunya sma yixing…pokoknya bca ini pas tengah malem fell nya nyess eon

  12. Kak Ika maaf telat komen.. aku sebenernya udah baca dari kemaren2 tapi belom komen

    Dan jrengg jrengg… si Mei Mei bunuh kedua orangtuanya??? Tak patut -_-
    Lha itu waktu nyuci ortunya emang buat apa??

    Dan Lay, please jangan pulang
    ntar dijadiin boneka sama Mei Mei 😭😭😭

    udahan ya kak
    keep writing😀

  13. gilaaa, adiknya saiko. orangtuanya dibunuh secara keji gitu. ikaaa kok kepikiran buat bikin fic kayak gini sih? merinding aku bacanya…

  14. woaaaa sadisss amat di mei…Yixing jangaaannnn pulangg. plis jangan pulang !
    bisa ya author nya kepikiran buat FF sesadis ini. misteri nya dapet.🙂

  15. Geez..
    Meilin membunuh kedua ortunya dan menjadikan mereka boneka? Yang bener aja.. -,-
    Lay-Ge pulang dan dia akan jadi bonek terbaru Meilin.
    Hahahaa..
    Keep Writing, Eon!!

  16. Bagus nih ffnya. Udh ketebak itu boneka pst ortunya-_- keliatan ps si meilin itu dr status2nya kesel sm ortunya trs dia update status “ingin boneka” akhirnya ortunya di bunuh dan dijadiin boneka, dan setiap yg ngangkat telpon lay pun pst adeknya dan boneka yg dicuci pun ciri2nya kyk mayat:’v dan adeknya gk mau dibeliin boneka. Duh aku bacot pjg banget ya😂 intinya ffnya keren, psikopat gmn gitu

Speak Now.... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s