Kemeja Merah pagi itu

large

Pagi ini.

Rabu 22 Januari 2014

Bisa dibilang sebel sama OB kantor yang akhir – akhir ini sering kabur – kaburan, yang imbasnya harus berangkat pagi bantu beresin kantor gantian sama member lain. Sebel? sebenernya ga juga sih, cuma sedikit aga ga nyaman aja.

Dan semua itu terulang lagi hari ini. Berangkat pagi dari kosan sekitar jam 8-an, udah wangi udah rapih sampe kantor pegang sapu dulu sebelum pegang laptop. Pada dasarnya ga ada yang nyuruh sih, ‘kamu nyapu, kamu ngepel‘ ga ada. Tapi, semua kembali pada kesadaran masing – masing. APalagi dilihat dari sudut pandang aku sebagai cewe. Masa, ada temennya lagi beres – beres seorang cewe malah diem. Ga sopan. Sampai akhirnya berujung dengan sapu dan alat pel dikedua tangan pagi ini.

Balik lagi kepertanyaan, sebel? jawabannya asli ko engga. Lingkungan bikin nyaman buat ngerjain apapun. Mari kita jabarkan tentang statemen tadi ‘Lingkungan Bikin nyaman.’ Ada satu moment berharga hari itu. Pas nyapu bagian depan kantor. Bagian depan kantor yang kebetulan sering dipake orang kantor sebelah juga lewat. Garis simplenya teras kantor udah kaya jalan pintas menuju destinasi pejalan kaki. nah kebetulan lagi nyapu didepan waktu itu, tiba tiba ada satu suara menggelitik telinga ini ‘punten teh!‘. Tring….. saat itu juga yang lagi konsen sama sapu langsung berbalik kebelakang. dari mana sumber suara itu? Seorang lelaki berbadan tegap, rambut pendek yang rapi, satu senyum manis yang membuat kedua matanya juga seakan ikut tersenyum, dan satu lagi yang mungkin akan selalu teringat, kemeja merah kotak yang dia gunakan saat itu.

One off Beautiful creature… ^^

Melihat satu sosok mahluk adam itu sontak aku membalas senyum kemudian memberinya jalan untuk melanjutkan jalannya. Dia melanjutkan melangkah dengan meninggalkan segaris aroma coklat yang terbawa angin. Saat itu juga aku bertanya pada teman, yang kebetulan saat itu ada didepan pintu. ‘Liat cowo tadi ga?‘, ‘yang mana?‘ berlanjutlah cerita tentang lelaki kemeja merah kotak tadi. Sampai tidak lama kemudian laki – laki itu lewat lagi tepat depan kita. ‘yang itu‘ bisiku. Temanu yang kebetulan memperhatikan langsung tertawa. Usut punya usut ternyata, tuh cowo anak kantor sebrang.

Ingetnya, dia karyawan kantor sebrang.

Hari ini bertambah satu kebahagian.

Hari ini bertambah pula alasan semangat pergi kerja.

Dan hari ini, bertambah alasan kenapa bakal lebih sering mantengin kantor sebrang.

^^

Speak Now.... ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s